Home » , , , , » KYAI PENGAJAR DAN PENGAMAL AL-HIKAM

KYAI PENGAJAR DAN PENGAMAL AL-HIKAM

Written By Unknown on Jumat, 10 Oktober 2014 | 20.34





Dalam taushiyahnya KH. Ahmad Minanurrahman bin Utsman al-Ishaqi, Pengasuh Ponpes Darul Ubudiyyah Raudlatul Muta’allimin Jatipurwo Surabaya, menceritakan tentang kitab al-Hikam. Dimana suatu ketika KH. Bisri Syansuri ditanya: “Siapakah kyai yang mengajarkan kitab al-Hikam sekaligus mengamalkannya?”

Dijawab: “Dia adalah Kyai Utsman Jaipurwo Surabaya.”

Pada masanya, Mbah Utsman (Kyai Sepuh) tidak diragukan lagi kapasitasnya sebagai ulama yang luar biasa dan diakui oleh para kyai dan habaib besar. Diantaranya adalah Mbah Hasyim Asy’ari, Mbah Romli Tamim, Habib Ali Kwitang, Habib Ali Bungur, Habib Salim bin Jindan, Habib Abubakar bin Muhammad Assegaf dan Habib Sholeh Tanggul. Guru menjadi saksi bagi muridnya adalah hal yang istimewa.

Setelah mengaji kepada Syaikhona Kholil Bangkalan, Mbah Utsman melanjutkan ke Mbah Hasyim Asy’ari Tebuireng. Kemudian oleh Mbah Hasyim diutus ke Mbah Romli Tamim Rejoso. Ini saat masih usia mudanya, tapi kesemua gurunya itu menyaksikan bahwa Mbah Utsman adalah orang yang sangat istimewa. Hingga akhirnya Mbah Utsman menjadi mursyid yang kamil-mukammil penerus estafet guru mursyidnya, yakni Mbah Romli Tamim, dengan thariqah Qadiriyah wa Naqsyabandiyah.

Setelah itu tarbiyah thariqah diteruskan kepada muridnya asal Kebumen, yakni Mbah Shonhaji Hasbullah, hingga mencapai mursyid yang sempurna. Resmilah Mbah Shonhaji menjadi mursyid tunggal thariqah Qadiriyah wa Naqsyabandiyah yang diizinkan untuk membaiat secara umum sepeninggal Mbah Mahfudz Jetis Kebumen.

Bahkan sekelas Gus Dur pun akhirnya berbaiat kepada Mbah Shonhaji Hasbullah. Kejadian baiat ini saat Gus Dur belum menjadi Presiden RI, yakni saat masih menjadi Ketua Umum PBNU. Yang mana Gus Dur baru diizinkan berbaiat oleh Mbah Shonhaji setelah sebulan kemudian. Mengenai tarbiyah thariqah ini akan dipaparkan di lain kesempatan, insya Allah.

Dalam haliyah (tingkah laku keseharian) Mbah Shonhaji pun seperti gurunya, Mbah Utsman al-Ishaqi, sebagai pelaku kitab al-Hikam selain juga mengajarkannya. Tak luput juga, ternyata Gus Dur dalam haliyahnya pun dikenal selalu mengamalkan isi dari kitab al-Hikam. Dalam mengajar kitab al-Hikam, pun dalam kesempatan ceramahnya, Gus Dur seringkali mengutip perkataan Syaikh Ibn Athaillah as-Sakandari dalam kitab tersebut hikmah No. 11: “Idfin wujûdaka fî ardhi al-humûl. Famâ nabata mimmâ lam yudfan lâ yatimmu natâ’ijuhu (tanamlah keberadaan dirimu di tanah yang rendah/tidak dikenal. Sebab sesuatu yang tumbuh dari sesuatu yang tidak ditanam tidak akan sempurna buahnya).”

Sya’roni As-Samfuriy, Tegal 11 Oktober 2014
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Meningkatkan Cinta Kita pada Sang Nabi
Copyright © 2011. PUSTAKA MUHIBBIN - Web Para Pecinta - All Rights Reserved
PROUDLY POWERED BY IT ASWAJA DEVELOPER
Themes by Maskolis.com | Published by Mas Template