Home » , , , » SURAT CINTA SANG MURID KEPADA GURUNYA

SURAT CINTA SANG MURID KEPADA GURUNYA

Written By MuslimMN on Rabu, 18 September 2013 | 11.03



“Pujian Al-Habib Mundzir bin Fuad Al-Musawa Kepada Guru Mulia Al-Habib Umar bin Hafidz”

Wajah terindah dalam hidupku...
Wajah yang membuatku ingat pada Allah...
Wajah yang selalu memancarkan cahaya khusyu’ dan damai...
Wajah yang selalu berusaha menyantuni semua hamba Ilahi...

Guru yang sangat lembut dan berwibawa, seakan-akan langit dan bumi sirna ketika aku memandang kelembutan dan kedamaian di wajahnya, berkata Anas bin Malik Ra.: “Belum pernah kami melihat pemandangan yang lebih menakjubkan dari wajah sang Nabi Saw.” (Shahih Bukhari).

Itu adalah di masa Anas bin Malik Ra., namun di masaku aku menemukan cahaya keindahan itu, sebagaimana sabda Nabiku Saw.: “Maukah kalian kuberitahu siapakah yang mulia diantara kalian? Mereka adalah yang jika dipandang wajahnya membuatmu ingat pada Allah.” (HR. Bukhari dalam Adabul Mufrad).

Kota Tarim, Hadhramaut, Yaman adalah kota kedamaian, cuaca panas terik yang bisa mencapai 45 derajat celcius, namun terik matahari itu sirna dan sejuk dengan keberadaan para ulama shalihin berwajah sejuk dan damai.

Mereka lepas dari segala racun keduniawian, mereka lepas dari segala ketamakan, mereka lepas dari sifat iri dengki, sombong dan segala penyakit hati yang hina, mereka selalu membawa kedamaian di manapun mereka berada, airmata yang selalu mengalir dalam doa dan munajat, telapak tangan yang selalu terangkat ke hadirat Yang Maha Suci dan Maha Abadi, membuat tangan-tangan mereka berhak diperebutkan dan diciumi untuk mendapatkan keberkahan Ilahiah dari munajat dan doa mereka. Selalu berlemah lembut bahkan pada para pendosa dan hamba yang berlumur kesalahan.

Airmataku terus mengalir tak kunjung henti jika memandang wajah Guru...
Airmata cinta...
Airmata haru pada kelembutannya...
Airmata semangat bakti padanya dengan jiwa dan raga...
Airmata rindu dan selalu ingin bersamanya...
Airmata penyesalan atas perbuatan yang mengecewakannya...

Wajah yang merupakan qith’ah (potongan) dari wajah Nabi Saw.
Wajah yang ketika dipandang akan mengingatkan kita pada Allah.

Keterangan foto: Foto Guru Mulia al-Habib Umar bin Hafidz inilah foto yang terakhir kali menghiasi dan mengiringi kepergian al-Habib Mundzir bin Fuad al-Musawa dari dunia yang fana ini. Semoga cintanya dan cinta kita semuanya menyatu. Aamiin.

Sya’roni As-Samfuriy, Tegal 18 September 2013


Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Meningkatkan Cinta Kita pada Sang Nabi
Copyright © 2011. PUSTAKA MUHIBBIN - Web Para Pecinta - All Rights Reserved
PROUDLY POWERED BY IT ASWAJA DEVELOPER
Themes by Maskolis.com | Published by Mas Template