Home » , , , » WAHAI HABIB MUNDZIR, KEWAFATANMU INDAH SEPERTI WAFATNYA KAKEKMU RASULULLAH SAW.

WAHAI HABIB MUNDZIR, KEWAFATANMU INDAH SEPERTI WAFATNYA KAKEKMU RASULULLAH SAW.

Written By Unknown on Selasa, 17 September 2013 | 14.23


Menyaksikan betapa hebat dan indahnya kewafatan Guru Mulia Habibana Mundzir bin Fuad al-Musawa, tak kuasa diriku menahan air mata dan dada mendadak sesak. Wahai guru bagi ruhku, wahai idolaku, wahai pujaan hatiku, wahai pejuang sejati, betapa cepat Allah Swt. memanggilmu. Kami masih membutuhkan bimbinganmu wahai Habibana.

Cukup... cukup... cukup... wahai yang bersedih sebab perpisahan antara kekasih dengan pujaan hati. Bangkit dan bangkit... pujaan hatimu telah berwasiat: “Silaturrahim batiniah tidak mengenal batasan waktu dan ruang bagi orang-orang muslim yang saling mencintai. Jika aku wafat mendahului kalian, kutitipkan perjuangan dakwah sang Nabi Saw. pada kalian, kita akan abadi bersama dalam kebahagiaan kelak insya Allah tanpa ada perpisahan.”

Aku jadi teringat dengan taushiyah yang disampaikan al-Habib Mundzir bin Fuad al-Musawa dua tahun lalu di haulnya Syaikh Armia bin KH. Kurdi, Cikura Bojong-Tegal pada tanggal 24 Desember tahun 2011 M berikut ini:

“Sahabat Anas bin Malik Ra. pernah berkata: “Hari Kamis adalah hari saat mulai sakitnya Rasulullah Saw. sebelum wafatnya, di saat itu beliau sakit parah dan pusing berat.”

Rasulullah Saw. bersabda kepada Sayyidatuna Aisyah Ra.: “Duh kepalaku sakit.”

Para sahabat Nabi Saw. berhenti kerja, berhenti dagang, toko tutup, pasar tutup, berkabung atas sakitnya Rasulullah Saw.

Namun hari Senin, tepatnya malam Senin ba’da Isya, beliau Saw. tersadar dari berbaringnya, kemudian bersabda kepada Aisyah Ra.: “Ya Aisyah, apakah para sahabat sudah shalat (Isya)?”

Jawab Aisyah Ra.: “Masih menunggumu wahai Rasulullah.”

Lalu Rasulullah Saw. meminta bantuan kepada Aisyah Ra.: “Bangunkan aku, topang tubuhku untuk sampai ke tempat wudhu.”

Di tengah jalan menuju tempat wudhu beliau Saw. roboh, pingsan lagi. Lalu tengah malamnya beliau Saw. tersadar lagi, bangun lagi dari pingsannya. Ya Aisyah, apakah orang-orang sudah shalat?”

Jawab Aisyah Ra.: “Mereka masih di luar belum shalat menunggumu wahai Rasul.”

Lantas Rasulullah Saw. pun meminta bantuan lagi kepada Aisyah Ra.: “Ayo bawa aku ke tempat wudhu.”

Sampai di depan tempat wudhu beliau Saw. roboh lagi, pingsan lagi. Sepertiga malam terakhir Rasulullah Saw. bangun tersadar lagi, lalu bertanya seperti pertanyaan sebelumnya: “Orang-orang sudah shalat belum ya Aisyah?”

Jawab Aisyah Ra.: “Mereka masih menunggumu wahai Rasulullah (para sahabat tidak bergerak di tempatnya, ada yang tertidur di dalam menunggunya tetapi tetap tidak bergerak menanti keluarnya Rasulullah Saw.).”

Maka beliau Saw. bersabda: “Perintahkan Sayyidina Abu Bakar untuk mengimami shalat.”

Di saat para sahabat menjalankan shalat, diriwayatkan di dalam Shahih Bukhari, tentang rumahnya Rasulullah Saw. Di shaf pertama Masjid Nabawi itu sudah termasuk pintunya rumah Rasulullah Saw. Para sahabat akan tahu jika Rasulullah masuk Masjid Nabawi. Kalau pintu rumah terbuka, cahaya terang benderang masuk menerangi Masjid Nabawi, berarti pertanda Rasulullah Saw. masuk ke dalam masjid. Pintu itu terbuka dan Rasulullah Saw. melihat keluar. Melihat para sahabat shalat dengan shaf yang rata, maka beliau tersenyum.

Kemudian dalam sebuah riwayat, para sahabat seakan-akan shalatnya hampir batal dikarenakan betapa gembiranya merek melihat Rasulullah Saw. yang sudah berhari-hari tidak keluar (dari rumahnya). 

Namun Rasulullah Saw. memberi isyarat: “Jangan ada yang brgerak, teruskan shalat.” Beliau Saw. hanya mmbuka tabir, lalu menutupnya kembali masuk ke dalam rumah.

Brkata Anas bin Malik Ra.: “Tidak pernah kami melihat pemandangan yang lebih indah dan lebih menakjubkan dari wajah Nabi Saw. Dan itu adalah terakhir kali para sahabat melihat Baginda Rasulullah Saw., karena di waktu Dhuha beliau Saw. wafat.”

Di saat waktu Dhuha, Sayyidatuna Aisyah Ra. memangku Rasulullah Saw. yang sedang berbaring sakit: “Engkau mau siwak wahai Rasulullah?”

Rasulullah Saw. hanya mengangguk. Lalu dibasahilah siwak itu oleh Aisyah Ra. dan disiwakkanlah ke bibir Rasulullah Saw. Lalu Rasulullah Saw. bersabda: “Laa Ilaaha Illallaah... Sungguh dalam kematian itu kepedihan.”

Kenapa? Padahal para shalihin dan auliya’ tidak pernah merasakan sakit saat kematian. Karena saat itu Rasulullah Saw.berdoa: “Wahai Allah, pedihkan, sakitkan sakaratul mautku. Ringankan untuk ummatku.”

Maka Rasulullah Saw.berteriak: “Betapa pedihnya sakaratul maut.” Lalu beliau Saw. sendiri yang memegang siwak, lalu tangannya terjatuh di pangkuan Sayyidatuna Aisyah Ra. Dan tersebarlah kabar wafatnya Rasulullah Saw.

Sahabat Mu’adz bin Jabal Ra. yang diperintahkan Rasulullah Saw. menyebarkan Islam di Yaman, telat mendengar kabar wafatnya Rasulullah Saw. Setelah baru mengetahuinya, Sayyidina Mu’adz Ra. langsung lari tergesa-gesa menuju ke Madinah, menuju rumahnya Sayyidatuna Aisyah Ra. Sampai di depan rumahnya Aisyah Ra., Mu’adz bin Jabal Ra. mengetuk pintu, dan dijawab dari dalam rumah oleh Sayyidatuna Aisyah Ra.: “Siapa orang yang datang tengah malam ketuk-ketuk pintu?”

“Aku Mu’adz bin Jabal wahai Ummul Mukminin Aisyah. Tolong ceritakan, aku tidak bisa tahu keadaannya Rasulullah Saw. sampai beliau dimakamkan.” Pinta shabat Mu’adz bin Jabal Ra.

Jawab Sayyidatuna Aisyah Ra.: “Wahai Mu’adz, beruntung beruntung beruntung engkau tidak melihat wajah Rasulullah Saw. saat menahan pedihnya sakaratul maut. Kalau kau melihatnya, maka akan hilang seluruh kenikmatan hidupmu di dunia. Kau tidak akan bisa merasakan nikmatnya makan dan minum serta seluruh kehidupan hingga engkau wafat.”

Jika melihat dahsyatnya Nabi Saw. menahan pedihnya sakaratul maut, untuk apa? Untukku dan kalian ummat Sayyidina Muhammad Saw. agar diringankan sakaratul maut!”

Wahai segenap pecinta Habib Mundzir, bangkit dan bangkitlah. Teruskan perjuangan dan cita-cita beliau dalam menegakkan panji-panji Sayyidina Muhammad Saw., menjadikan Ibukota Jakarta menjadi Kota Sayyidina Muhammad Saw. Tiru dan tirulah akhlak mulia dan semangat beliau dalam berdakwah yang santun nan indah, menyayangi dan mengayomi semua orang tanpa pandang bulu.

Lahu al-Fatihah...

Sya’roni As-Samfuriy, Tegal 17 September 2013

Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Meningkatkan Cinta Kita pada Sang Nabi
Copyright © 2011. PUSTAKA MUHIBBIN - Web Para Pecinta - All Rights Reserved
PROUDLY POWERED BY IT ASWAJA DEVELOPER
Themes by Maskolis.com | Published by Mas Template