Home » » Sekilas Manaqib KH. Sa’id bin KH. Armia bin KH. Kurdi

Sekilas Manaqib KH. Sa’id bin KH. Armia bin KH. Kurdi

Written By MuslimMN on Jumat, 30 November 2012 | 08.58


Sekilas Manaqib KH. Sa’id bin KH. Armia bin KH. Kurdi



KH. Sa’id bin KH. Armia adalah seorang waliyullah dari Tegal, Jawa Tengah. Beliau adalah seorang Kyai yang zuhud dan wira’i. Dalam kehidupan rumah tangganya serba pas-pasan tidak muluk-muluk laiknya para Pejabat yang serba mewah, padahal beliau sang Kyai adalah Kyai terkenal dan sebagai Pengasuh Pondok Pesantren Attauhidiyyah Giren, Talang, Tegal.
Suatu hari istri sang Kyai, saat berada di tempat cucian baju sambil memegang gayung untuk mengambil air dari dalam kolam, membatin dalam hatinya: “Ya Allah, aku ingin memiliki emas.”
Seketika itu juga gayung yang ia pegang berubah menjadi emas. Sang Kyai yang melihat kejadian itu menangis dengan penuh kesedihan sambil berkata: “Ya Allah ampunilah istri hambaMu ini yang mempunyai keinginan dunia dalam hatinya.”
Sang istri yang melihat kedatangan suaminya dan mendengar perkataan sang Kyai menjadi malu dan bertobat kepada Allah Swt.
Al-Habib Abdurrahman bin Abdullah bin Abdul Qadir Bilfaqih, Pengasuh Pondok Pesantren Darul Hadits al-Faqihiyyah Malang yang sekaligus murid dari KH. Said bin KH. Armia, pernah menceritakan bahwa sewaktu beliau belum menjadi murid KH. Said beliau melihat dari mata batin sebuah cahaya yang memancar ke atas menembus langit dari suatu tempat, karena penasaran beliau mencari sumber cahaya tersebut hingga sampailah beliau di desa Cikura, Bojong, Tegal, Jawa Tengah dan ternyata sumber cahaya tersebut berasal dari Pemakaman Umum di desa tersebut.
Beliaupun bertanya-tanya; “Siapakah yang dimakamkan di sana? Amalam apa yang menyebabkan makam tersebut mengeluarkan cahaya hingga menembus langit?”
Dan makam tersebut adalah makam seorang waliyullah yang agung yaitu Hadhratus Syeikh KH. Armia bin KH. Kurdi, salah seorang ulama yang selalu mengajarkan kepada masyarakat sekitar tentang Tauhidullah. Beliaupun tertarik untuk belajar kepada putranya yaitu KH. Said bin KH. Armia.

Al-Habib Mundzir al-Musawa bersama Romo KH. Ahmad Sa'idi bin KH. Sa'id
Saat Haul Syeikhuna KH. Armia bin KH. Kurdi di Cikura Bojong Tegal


Sebelumnya Haul KH. Armia belum pernah ada karena KH. Said pernah diwasiati ayahnya untuk tidak mengadakannya. Namun atas usulan al-Habib Abdurrahman Bilfaqih yang mengusulkan untuk selalu mengadakan Haul KH. Armia secara besar-besaran inilah akhirnya sampai sekarang Haul beliau selalu ramai dikunjungi umat Islam dari dalam dan luar negeri. Beliau al-Habib Abdurrahman Bilfaqih memberikan alasan karena untuk mengenang perjuangan KH. Armia dalam mensyiarkan Agama Allah terutama ilmu-ilmu Tauhid.
KH. Hasani  bin KH. Said pernah bercerita bahwa al-‘Allamah Syekh Ali Basalamah  Mursyid Thariqat Tijaniyyah dari Jatibarang, Brebes, Jawa Tengah, mendengar bahwa di Tegal ada seorang Ulama yang mengajarkan Tauhid Imam as-Sanusi. Beliaupun akhirnya datang ke Tegal untuk bersilahturrahim. Sesampainya di  Tegal beliau melihat KH. Said bin KH. Armia sedang mengajarkan Kitab Imam as-Sanusi dan di sebelah kanan KH. Said tampak Sayyidul Wujud Baginda Nabi Agung Muhammad Saw. dan di sebelah kiri KH. Said tampak  al-Imam as-Sanusi Ra. Hal ini menunujukan bahwa KH. Said memilki derajat kewalian yang tinggi dan ilmu yang diajarkan adalah ilmu yang haq dan bermanfaat.
Tak terhitung jumlahnya murid-murid KH. Said yang menjadi ulama besar. Diantaranya adalah al-Habib M. Luthfi bin Ali bin Hasyim bin Yahya dan al-Habib Abdurrahman bin Abdullah bin Abdul Qadir bin Ahmad Bilfaqih.
Sekitar tahun 1974, Sahlan salah satu murid KH. Said, setiap selesai mengaji pada hari Kamis pagi, beliau selalu sowan ke hadapan al-Marhum KH. Said untuk memijatnya. Saat KH. Said sedang sakit, seminggu sebelum beliau wafat, beliau meminta Sahlan untuk dimasakkan ikan tenggiri dengan dimasak secara dipes atau dipanggang dibungkus dengan daun pisang dan nasinya juga dibungkus dengan daun pisang.
Tapi apalah daya usaha untuk mendapatkan ikan tenggiri di TPI Suradadi, Tegal saat itu sangat sulit. Setiap kali ada perahu yang baru mendarat dan dilihat ternyata tidak ada ikan tenggirinya. Karena waktu hampir jam empat sore akhirnya Sahlan membeli ikan bandeng. Setelah sampai di rumah ikan bandeng tersebut dimasak sesuai pesanan beliau. Kemudian paginya dibawa ke hadapan KH. Said dan selanjutnya beliau pun melahapnya.
Setelah selesai makan, beliau KH. Said berkata kepada Sahlan yang ternyata untuk terakhir kalinya: “Kamu akan punya sumur yang airnya banyak.”
KH. Said bin KH. Armia adalah seorang ulama dan waliyullah yang wafat pada tanggal 20 Rajab tahun1395 H atau sekitar tahun 1974 M dan dimakamkan tak jauh dari Pondok Pesantren Attauhidiyyah, Giren, Talang, Tegal.


Kumpulan koleksi foto:



Sya’roni as-Samfuriy, Indramayu 17 Muharram 1434 H
Share this article :

11 komentar:

  1. baru tau krna ada yg ngash tau..seorang wali besar didaerahku..subkhanallah.

    BalasHapus
  2. Bismillaahirrahmaanirrahiim…

    Alhamdulillahirabbil’aalamiin

    Allaahumma sholli wasallim wabaarik ‘alaa sayyidinaa Muhaammadin wa’alaa aalihii washahbihii ajma’iin…

    BalasHapus
  3. Syukron kang syaroni, saya menahan air mata baca manaqib kyai Said, dan tiap melihat foto Romo KH. Ahmad Sa'idi.

    Sudah lama jadi pengin ke pondok lagi...

    Nice Post.. (y)

    BalasHapus
  4. Sami-sami semoga bernmanfaat, dan mohon dikoreksi. Lahu al-Fatihah

    BalasHapus
  5. Mohon koreksinya Pak Yai, tentang tulisan yang ini:

    "Al-Habib Abdurrahman bin Abdullah bin Abdul Qadir Bilfaqih, Pengasuh Pondok Pesantren Darul Hadits al-Faqihiyyah Malang yang sekaligus murid dari KH. Said bin KH. Armia, pernah menceritakan bahwa sewaktu beliau belum menjadi murid KH. Said beliau melihat dari mata batin sebuah cahaya yang memancar ke atas menembus langit dari suatu tempat, karena penasaran beliau mencari sumber cahaya tersebut hingga sampailah beliau di desa Cikura, Bojong, Tegal, Jawa Tengah dan ternyata sumber cahaya tersebut berasal dari Pemakaman Umum di desa tersebut.
    Beliaupun bertanya-tanya; “Siapakah yang dimakamkan di sana? Amalam apa yang menyebabkan makam tersebut mengeluarkan cahaya hingga menembus langit?”
    Dan makam tersebut adalah makam seorang waliyullah yang agung yaitu Hadhratus Syeikh KH. Armia bin KH. Kurdi, salah seorang ulama yang selalu mengajarkan kepada masyarakat sekitar tentang Tauhidullah. Beliaupun tertarik untuk belajar kepada putranya yaitu KH. Said bin KH. Armia.

    Sebelumnya Haul KH. Armia belum pernah ada karena KH. Said pernah diwasiati ayahnya untuk tidak mengadakannya. Namun atas usulan al-Habib Abdurrahman Bilfaqih yang mengusulkan untuk selalu mengadakan Haul KH. Armia secara besar-besaran inilah akhirnya sampai sekarang Haul beliau selalu ramai dikunjungi umat Islam dari dalam dan luar negeri. Beliau al-Habib Abdurrahman Bilfaqih memberikan alasan karena untuk mengenang perjuangan KH. Armia dalam mensyiarkan Agama Allah terutama ilmu-ilmu Tauhid."

    Mungkin habib yang dimaksud adalah Habib Sholeh bin Muhsin Alhamid Tanggul Jember Jatim. Karena dilihat dari segi usia, Al Habib Abdurrahman Bil faqih sekarang baru 42 tahunan, sedang Haul Syekh Armiya sudah sampai ke 80 ya?

    Dan menurut http://attarvanrumy.blogspot.com/2009/11/biografi-al-habib-abdurrahman-bil-faqih.html, Habib Abdurrrahman baru mondok di Giren dari tahun 1994 - 2000.

    Alafwuminkum dan terimakasih.

    BalasHapus
  6. Terimakasih yang tak terhingga atas koreksi dan masukannya. Jazakumullah ahsanal jaza'

    BalasHapus
  7. Tolong muat kisahnya Ki Tarhadi, yang makam nya deket cikura, Bojong Tegal. trimakasih.

    BalasHapus
  8. Tolong muat kisahnya Ki Tarhadi, yang makam nya deket cikura, Bojong Tegal. trimakasih.

    BalasHapus
  9. Kyai Tarhadi bin Tabun, anak angkat kyai Armiah bin Kurdi. Bkn ulama tenar tpi dihormati oleh kyai2 sepuh psantren. Beliau saat hidupnya hobinya berkelana ngalong ke pesantren2, berangkat pagi hari dan selalu pulang sore hari walaupun tempatnya jauh dan hanya berjalan kaki. Sosoknya pendiam, jarang bicara dan penuh karomah. Saya tau kebetulan beliau saat hidup sering mampir minta air, atau beli tempe di rumah kakek saya di desa Danasari. Kebetulan ayah saya sangat mengagumi beliau.

    BalasHapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  11. subhanallh.. semoga banyak sang penerus sang penjaga ilmu dari beliau, dan kita sebagai orang awam terjaga dari mengqultuskan beliau amiin

    BalasHapus

 
Meningkatkan Cinta Kita pada Sang Nabi
Copyright © 2011. PUSTAKA MUHIBBIN - Web Para Pecinta - All Rights Reserved
PROUDLY POWERED BY IT ASWAJA DEVELOPER
Themes by Maskolis.com | Published by Mas Template