Home » » Warga NU Tidak Luntur Imannya Walau Ucapkan Selamat Natal

Warga NU Tidak Luntur Imannya Walau Ucapkan Selamat Natal

Written By Unknown on Jumat, 21 Desember 2012 | 03.09



Warga NU Tidak Luntur Imannya Walau Ucapkan Selamat Natal


Said Aqil Siradj: Warga NU Tidak Luntur Imannya Walau Ucapkan Selamat Natal

Jum'at, 21 Desember 2012

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siradj mengatakan, ucapan natal boleh saja disampaikan kepada umat Kristiani demi kerukunan umat beragama.
“Asal niatnya selamat atas kelahiran Isa Almasih sebagai Rasul Allah. Toh umat Kristiani juga selalu ucapkan selamat Idul Fitri dan selamat atas kelahiran Nabi Besar Muhammad. Lalu salahnya di mana,” kata Said Aqil Siradj, kepada Rakyat Merdeka, kemarin.
Seperti diketahui, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Ma’aruf Amin melarang umat Islam mengucapkan Natal kepada umat Kristiani.
“Sebaiknya tidak usah saja lah (mengucapkan Natal). Tahun baru saja. Mengucapkan Natal itu masih menjadi perdebatan,” kata Ma’ruf Amin.
Said Aqil Siradj selanjutnya mengatakan, dirinya selalu mengucapkan Natal kepada tetangganya yang umat Kristen Katolik dan Kristen Protestan. 
“Saya menghormati tokoh besar yang harus kita hormati dan Nabi Isa itu adalah salah satu Nabi dari kelima Nabi yang diberikan kebesaran dan mukjizat dari Allah. Kan umat Islam menanggapinya sebagai Nabi Allah, bukan Tuhan,’’ paparnya.

Berikut kutipan selengkapnya:

Tangapan Anda atas pendapat MUI itu?

Memang MUI melarang itu. Tapi menurut saya itu sebenarnya tidak perlu dipermasalahkan. Ucapan itu kan sama seperti mereka mengucapkan selamat atas kelahirannya Nabi Muhammad, Musa dan Nabi-nabi Allah lainnya, itu kan boleh.

Kalau yang dilarang seperti apa?

Yang dilarang itu kalau ikuti ritualnya seperti yang dilakukan umat Kristiani. Nah itu yang tidak boleh. Kalau ucapkan selamat saja, saya rasa tidak salah. 

Apa yang terkandung dari larangan MUI itu?

Kalau saya melihatnya, ada kekhawatiran para ulama kalau mengucapkan Natal itu akidah umat Islam dapat bergesar. Maka ada sebagian ulama yang masih melarang itu.

Kalau di NU bagaimana?

Kalau saya yakin umat Islam, terutama warga NU tidak luntur imannya kepada Allah walau walaupun mengucapkan selamat Natal.  Saya pastikan akidahnya tidak akan bergeser dan berkurang atau luntur imannya kepada Allah. Maka menurut saya, tidak perlu dilarang seperti itu.

Apa ada larangan seperti itu di Al-Quran atau Hadist?

Tidak ada larangan yang spesifik tertulis dalam Al-Quran dan Hadist. Kalau saya mengatakan selamat kepada tetangga saya dan saudara-saudara saya yang berlainan agama, masa tidak boleh.

Anda menilai ucapan Natal itu sebagai apa?

Ucapan itu sebagai upaya menjaga dan memperkuat tali persaudaraan antar umat beragama. Kita tidak bisa membangun Ukhuwah Islamiah tanpa menghargai keberadaan agama lainnya.  Kalau dibiarkan dan berhenti pada Ukuwah Islamiah saja, kita akan menjadi ekstrim, tertutup, eksklusif. Malah bisa jadi radikal. Saya berharap Ukhuwah Islamiah dibangun dengan ukhuwah watoniah.

Maksudnya? 

Kita sering bicara mari berjuang demi agama Islam, mari mensyiarkan agama Islam. Memperjuangkan itu kan di atas tanah air kita. Oleh karena itu memperkuat kesatuan tanah air itu lebih penting, kemudian memperjuangkan agama Islam.

Kenapa?

Kalau tercerai-berai, bagaimana kita bisa perjuangkan Islam. Apa perjuangkannya di langit, di awang-awang.

Seharusnya bagaimana?

Kita harus menunjukkan sikap yang baik sebagai umas Islam sejati. Yakni dengan membangun simpati atas sesama dalam beragama.  Bersikap baik dan menghargai agama lain adalah ilmu marketing dengan membuat hubungan yang menarik dan fleksibel.
Contohnya saja, para Wali Songo dulu baik-baik dengan orang Hindu, masyarakat Jawa, dan dengan kerajaan Majapahit. Lama-lama simpati itu muncul, kemudian berbondong-bondong masuk Islam.  Kalau ada larangan itu justru dikhawatirkan akan muncul antipati terhadap Islam itu sendiri. Padahal keberadaan agama Islam untuk kita semua, termasuk yang non-muslim.

Apa yang diajarkan Nabi Muhammad tentang ini?

Nabi Muhammad 13 tahun di Mekkah yang waktu itu ada 360 berhala dengan bermacam-macam nama. Bahkan ada yang ditempatkan di atas Ka’bah.’Tapi’Nabi tidak pernah meminta para sahabatnya untuk menghancurkan berhala itu. Tapi tetap menjalankan ibadah berdasarkan ajaran Islam.  Setelah hijrah ke Madinah, Nabi Muhammad mampu menguasai Mekkah dan orang Mekkah malah berbondong-bondong masuk Ilam. Ini karena kebaikan. Baru setelah orang-orang itu masuk Islam dengan kemauannya sendiri, lalu menghancurkan berhala itu.

Toleransi itu sudah terbangun sejak zaman Nabi Muhammad?

Ya. Bahkan Nabi Muhammad punya mertua dari Yahudi dan Kristen. Tapi istrinya masuk Islam. Ini artinya saling menghormati satu sama lain. Tidak boleh melakukan kekerasan atas nama agama. Sebab, pada dasarnya agama tidak mengajarkan kekerasan.

JK Abaikan Fatwa MUI Soal Ucapan Selamat Natal

 Mantan wakil Presiden Jusuf Kalla mengabaikan imbauan Majelis Ulama Indonesia (MUI) agar umat muslim tidak usah memberikan ucapan Natal bagi umat Nasrani. "Saya ucapkan selamat Natal bagi masyarakat Nusa Tenggara Timur (NTT)," kata Jusuf Kalla di Kupang, Kamis, 20 Desember 2012.
Majelis Ulama Indonesia menyarankan umat Islam tidak mengucapkan selamat Natal kepada pemeluk agama Nasrani. Selain itu, ada fatwa MUI yang melarang untuk mengikuti ritual Natal.
Jusuf Kalla juga mengimbau agar masyarakat Sulawesi Selatan yang tergabung dalam Kerukunan Keluarga Sulawesi Sealatan (KKSS) di Kupang untuk tetap menjaga kerukunan antarumat beragama di daerah ini. "KKSS harus tetap menjaga kerukunan di daerah ini," katanya.
MUI telah mengeluarkan fatwa pada 1981 di masa Ketua Umum MUI Prof. Dr. Buya Hamka. Fatwa MUI yang ditandatangani Ketua Komisi Fatwa K.H. Syukri Ghazali dan Sekretaris H. Masudi. Isi fatwa ini menyatakan haram bagi umat muslim untuk mengikuti perayaan dan kegiatan Natal. 
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Meningkatkan Cinta Kita pada Sang Nabi
Copyright © 2011. PUSTAKA MUHIBBIN - Web Para Pecinta - All Rights Reserved
PROUDLY POWERED BY IT ASWAJA DEVELOPER
Themes by Maskolis.com | Published by Mas Template