Home » , , , » SIAPA DAN ADA APAKAH DENGAN YAHUDI DAN NASRANI?

SIAPA DAN ADA APAKAH DENGAN YAHUDI DAN NASRANI?

Written By Unknown on Sabtu, 01 Maret 2014 | 07.04





Hadits riwayat Ibnu Umar Ra. bahwa kaum Yahudi Bani Nadhir dan Bani Quraidhah selalu memerangi Rasulullah Saw., sehingga Rasulullah pun lalu mengusir Bani Nadhir dan membiarkan Bani Quraidhah sekaligus membebaskan mereka. Namun setelah itu Bani Quraidhah juga ikut memerangi, maka beliau pun lalu membunuh kaum lelaki mereka serta membagikan kaum wanita, anak-anak kecil berikut harta benda mereka di antara kaum muslimin. Kecuali mereka yang meminta perlindungan kepada Rasulullah Saw., maka beliau pun memberikan keamanan kepada mereka sehingga berimanlah mereka. Rasulullah Saw. juga mengusir orang-orang Yahudi Madinah seluruhnya, yaitu; Bani Qainuqa’ (kaum Abdullah bin Salam), Yahudi Bani Haritsah dan setiap orang Yahudi yang berada di Madinah. (Shahih Muslim no. 3312)

“Yahudi dan Nasrani Mengaku Anak Allah”

“Orang-orang Yahudi dan Nasrani mengatakan: “Kami ini adalah anak-anak Allah dan kekasih-kekasihNya.” (QS.al-Maidah ayat 18). Namun Allah menolak pernyataan mereka.

Di Madinah, sekelompok orang Ahli Kitab datang kepada Nabi Muhammad Saw. Lalu beliau menyeru mereka agar masuk Islam dan meninggalkan kekufuran, tetapi mereka berkata:“Ya Muhammad, apakah kamu menakut-nakuti kami dengan siksaan Allah? Kami adalah anak-anak Allah dan kekasih-kekasihNya.”

Maka turunlah ayat ini:“Orang-orang Yahudi dan Nasrani mengatakan: “Kami ini adalah anak-anak Allah dan kekasih-kekasihNya.” (QS. al-Maidah ayat 18). Siapakah yang dimaksud dengan orang-orang Yahudi dan Nasrani di sini?

Istilah Yahudi berasal dari kata hada, hudan, yahuda. Kata hada berarti bertaubat, karena mereka, umat Nabi Musa As., bertaubat dari kesalahannya menyembah anak unta dan kembali kepada kebenaran(QS.al-A’raf ayat 156).

Perkataan Yahuda dinisbatkan kepada anak-cucu Yahudza, anak tertua Nabi Ya’qub As., yang kemudian huruf dzal diganti dengan dal, sehingga menjadi Yahuda.

Namun kemudian mereka menyimpang dari kebenaran, dan sejak saat itulah kata Yahudi berkonotasi negatif, yakni menyimpang dari aturan-aturan yang ditetapkan Allah, baik aturan yang dibawa Nabi Musa As. maupun aturan yang dibawa Nabi Muhammad Saw.

Makna lain kenapa disebut Yahudi? Karena mereka bersikap lemah lembut dan gemetar pada saat membaca kitab suci Taurat. Bahkan ada yang mengatakan, bumi dan langit bergetar ketika Allah Swt. memberikan Taurat kepada Nabi Musa As.

Nama lain orang-orang Yahudi adalah Israil. Kata Israil berasal dari bahasa Ibrani yang terdiri dari dua kata: Isra’, yang berarti “hamba” atau “kekasih”, dan Il, yang berarti “Allah”, sehingga Israil berarti “hamba Allah” atau “kekasih Allah”. Dan yang dimaksud dengan Israil pertamakali adalah Nabi Ya’qub As., seorang Nabi yang ikhlas berjuang di jalan Allah untuk mencapai ridhaNya.

Namun keturunan Nabi Ya’qub tidak semuanya bertindak sebagai kekasih Allah. Mereka lebih banyak yang ingkar kepada perintah Allah daripada menaatiNya.

Lalu apa yang disebut Nasrani? Kata nashraniberarti “penolong”, yaitu mereka (kaum hawariyyun, para pengikut setia) yang, ketika ditanya Nabi Isa As.apakah bersedia menolong agama Allah, mereka menjawab:“Kamilah penolong-penolong agama Allah (nahnu ansharullah).”(QS.ash-Shaff ayat 14).

Pendapat lain, mengapa mereka dinamakan Nasrani, karena mereka tinggal di daerah Nashiri, tempat Nabi Isa As. ketika berdakwah. Jadi, mereka adalah orang-orang dari Nashiri.

Semua betul kalau dikombinasikan, yaitu Nasrani semula adalah istilah untuk para pengikut setia Nabi Isa As. yang tinggal di daerah Nashiri. Mereka bersumpah setia sanggup menolong agama Allah.

Namun mereka kemudian mengaku sebagai anak Allah dan kekasih Allah, suatu kesesatan mereka dalam menafsirkan syari’at Allah yang diberikan kepada mereka.

“Orang-orang Yahudi berkata: “’Uzhair itu putra Allah.” Dan orang-orang Nasrani berkata: “Al-Masih itu putra Allah.” Demikian itulah ucapan mereka dengan mulut mereka, mereka meniru perbuatan orang-orang kafir terdahulu. Mereka dilaknat Allah, bagaimana mereka sampai berpaling?”(QS.at-Taubah ayat 30).

Itulah jawaban mengapa mereka mengaku menjadi anak Allah dan kekasihNya. Mereka mengingkari nabi-nabi mereka dan apa yang telah difirmankan Allah dalam kitab-kitabNya (Taurat dan Injil). Mereka mengikuti tradisi kaum kafir sebelum mereka, yaitu tradisi bangsa Mesir dan bangsa Yunani dan Romawi, yang dalam sistem ketuhanan mereka ada bapak dan anak. Karena itulah mereka dilaknat Allah.

Mengapa mereka bisa tersesat begitu jauh? Sebab, “Mereka menjadikan orang-orang alim dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan selain Allah, dan (mereka juga mempertuhankan) al-Masih putra Maryam, padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan Yang Maha Esa, tidak ada Tuhan selain Dia. Maha Suci Allah dari apa yang mereka persekutukan.”(QS.at-Taubah ayat 31).

Sedang para alim dan rahib itu juga telah menyesatkan mereka dari jalan Allah. Yaitu kesesatan dengan perbuatan syirik, menganggap ada tuhan selain Allah.

Kembali pada ayat pertama, yaitu tentang pengakuan orang-orang Yahudi dan Nasrani bahwa mereka adalah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih Allah. Masih dalam ayat yang sama, Allah membalik logika mereka: “Katakanlah (hai Muhammad): “Mengapa Allah menyiksa kamu atas dosa-dosa kamu? (Kamu bukanlah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih Allah) tetapi kamu adalah (manusia) biasa diantara orang-orang yang diciptakanNya. Dia mengampuni siapa yang dikehendakiNya. Dan kepunyaan Allah lah kerajaan langit dan bumi serta apa yang ada di antara keduanya. Dan kepada Allah lah kembali (segala sesuatu).”(QS.al-Maidah ayat 18).

Logisnya, kalau mereka anak-anak Allah dan kekasih-kekasih Allah, tentu mereka akan disayang dan dilindungi, tetapi mengapa mereka malah disiksa? Berarti anggapan mereka salah total.Mereka disiksa Allah karena mereka telah banyak berbuat salah kepada Allah, telah ingkar dari perintah Allah.

Dosa-dosa kaum Yahudi diantaranya adalah menyembah anak lembu ketika ditinggal Nabi Musa As. di Gunung Thursina, tidak mau berperang dalam konteks bahwa saat itu mereka harus berperang karena perintah agama, membunuh para nabi, serta keingkaran-keingkaran lain kepada Allah dalam berbagai perbuatan. Begitu juga kaum Nasrani, mereka disiksa Allah atas dosa-dosa mereka, seperti menuhankan Nabi Isa As.

Allah masih menantang mereka, khususnya kaum Yahudi: “Katakanlah (hai Muhammad): “Hai orang-orang yang menganut agama Yahudi, jika kamu menyatakan bahwa sesungguhnya kamu sajalah kekasih Allah bukan manusia yang lain, harapkanlah kematian, jika kamu adalah orang-orang yang benar.”(QS.al-Jumu’ah ayat 6).

Logikanya, kalau kaum Yahudi itu kekasih Allah, cepatlah minta mati, supaya mereka nanti diberi surga di akhirat, daripada hidup dunia yang penuh penderitaan dan kesulitan. Namun nyatanya mereka takut mati, antara lain terbukti bahwa, sebagaimana disebut di atas, mereka takut berperang.

Wallahu A’lam.

Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Meningkatkan Cinta Kita pada Sang Nabi
Copyright © 2011. PUSTAKA MUHIBBIN - Web Para Pecinta - All Rights Reserved
PROUDLY POWERED BY IT ASWAJA DEVELOPER
Themes by Maskolis.com | Published by Mas Template